Fatwa & Himbauan Ulama Seputar Jihad di Yaman

Bismillahirrahmanirrahim

Segala puji bagi Allah Subhanahu Wa Ta’ala, shalawat serta salam kepada Rasululah, beserta keluarganya, para sahabatnya, dan para pengikutnya hingga akhir zaman.

Telah sampai kepada kami berita pengepungan Syiah terhadap Dammaj. Demi Allah ini adalah permusuhan kepada Ahlussunnah.

Kami menghimbau kepada segenap kaum muslimin untuk mendoakan keselamatan atas saudara-saudara kita di Dammaj.

Berikut juga kami nukilkan fatwa Asy Syaikh Rabi’ bin Umair Hadi al-Madkhali sehubungan boikot Syiah terhadap Dammaj

Kepada seluruh Ahlus Sunnah untuk membantu saudara kita di Dammaj

بسم الله الرحمن الرحيم Baca lebih lanjut

Iklan

Zakat Fithrah Pensuci Jiwa

Penulis: Al-Ustadz Qomar ZA, Lc.

Zakat Fitri, atau yang lazim disebut zakat fitrah, sudah jamak diketahui sebagai penutup rangkaian ibadah bulan Ramadhan. Bisa jadi sudah banyak pembahasan seputar hal ini yang tersuguh untuk kaum muslimin. Namun tidak ada salahnya jika diulas kembali dengan dilengkapi dalil-dalilnya.

Telah menjadi kewajiban atas kaum muslimin untuk mengetahui hukum-hukum seputar zakat fitrah. Ini dikarenakan Allah Subhanahu wa Ta’ala mensyariatkan atas mereka untuk menunaikannya usai melakukan kewajiban puasa Ramadhan. Tanpa mempelajari hukum-hukumnya, maka pelaksanaan syariat ini tidak akan sempurna. Sebaliknya, dengan mempelajarinya maka akan sempurna realisasi dari syariat tersebut.

Hikmah Zakat Fitrah
Dari Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhuma, ia berkata:

فَرَضَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ زَكَاةَ الْفِطْرِ طُهْرَةً لِلصَّائِمِ مِنْ اللَّغْوِ وَالرَّفَثِ وَطُعْمَةً لِلْمَسَاكِيْنِ

“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mewajibkan zakat fitrah sebagai penyuci bagi orang yang berpuasa dari perbuatan yang sia-sia dan kata-kata kotor serta sebagai pemberian makanan untuk orang-orang miskin.” (Hasan, HR. Abu Dawud Kitabul Zakat Bab. Zakatul Fitr: 17 no. 1609 Ibnu Majah: 2/395 K. Zakat Bab Shadaqah Fitri: 21 no: 1827 dihasankan Asy-Syaikh Al-Albani dalam Shahih Sunan Abu Dawud) Baca lebih lanjut

Penetapan Awal Ramadhan dan 1 Syawal

Penulis: Al-Ustadz Saifudin Zuhri, Lc

Ma’asyiralmuslimin rahimakumullah,

Marilah kita senantiasa memuji Allah Subhanahu wa Ta’ala atas keagungan dan kesempurnaan-Nya. Kita senantiasa memuji-Nya baik dalam keadaan suka maupun duka. Karena kita semua adalah makhluk yang lemah dan Dialah satu-satunya yang Maha Kuasa. Tidak ada daya dan upaya yang bisa kita lakukan kecuali dengan sebab pertolongan-Nya. Maka, kewajiban kita adalah senantiasa memuji-Nya dan bertakwa kepada-Nya serta mensyukuri berbagai nikmat yang telah Allah Subhanahu wa Ta’ala karuniakan kepada kita.

Hadirin rahimakumullah,

Di antara nikmat Allah Subhanahu wa Ta’ala yang sangat besar yang telah dikaruniakan kepada kita adalah nikmat kemudahan yang telah Allah Subhanahu wa Ta’ala tetapkan pada aturan-aturan-Nya. Hal ini sebagaimana tersebut di dalam firman-Nya:

مَا يُرِيدُ اللهُ لِيَجْعَلَ عَلَيْكُمْ مِنْ حَرَجٍ

“Tidaklah Allah hendak menyulitkan kalian.” (Al-Maidah: 6) Baca lebih lanjut

Salafy yang Kasar ?! (Pentingnya Berakhlak Mulia dalam Dakwah)

Oleh: Syaikh Muqbil bin Hadi Al-Wadi’i

Soal:
Kami dapati beberapa orang salafy demikian kasar dalam ucapan, dakwah, serta bersikap keras kepada keluarga mereka. Dan apabila dia melihat orang yang bukan dari kelompoknya, ekspresi mereka sinis, di mana ini berbeda dari apa yang kami dapati dari orang-orang IM (ikhwanul muslimin). Kami sangat kurang dalam berakhlak mulia, oleh karena itu kami sungguh membutuhkan nasehat darimu, jazakallahu khairan.

Jawab:
Ini adalah permasalahan yang penting, dan penting pula saling menasehati tentang akhlak yang mulia, Allah subhanahu wata’ala berfirman tentang Nabi-Nya shallallahu alaihi wasallam,

وَإِنَّكَ لَعَلى خُلُقٍ عَظِيمٍ (٤)

“Dan sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung.” (Al Qalam: 4) Baca lebih lanjut

Berpakaian Bagus = Tidak Zuhud ??

Oleh Syaikh Shalih Al-Fauzan Hafizhahullah

Tanya : “Apakah berhias/berpenampilan bagus, mengenakan pakaian yang mahal dan memakai berbagai minyak wangi yang mahal bertentangan dengan sikap zuhud ?”

Jawab :
” Seseorang hendaknya bersikap pertengahan. Jika ALLAH Ta’ala memberikan kenikmatan kepadanya, ia bersikap pertengahan. Ia tidak berlebih-lebihan dalam hal pakaian, minyak wangi dan kendaraan. Namun di sisi lain dia tidak berpenampilan seperti FUQARA sehingga ia menentang/menyembunyikan nikmat ALLAH Ta’ala pada dirinya. Hendaknya seseorang bersikap pertengahan dalam urusannya. Sebaik-bbaik urusan adalah yang tengah-tengah, antara sifat kikir dan tabdzir/boros. ALLAH Subhanahu wa Ta’ala berfirman yang artinya : Baca lebih lanjut

Kasus Hukum Pancung Sebagai Ujian Ke-Islaman Kita

Telah terjadi hukum pancung atas ibu Ruyati pada tanggal 18 Juni 2011 lalu di negara Saudi Arabia (http://m.inilah.com/read/detail/1620212/inilah-kronologis-proses-hukum-tki-ruyati/), kejadian yang cukup menggemparkan, terutama di Indonesia. Bagaimana tidak? Ibu Ruyati -semoga Allah merahmatinya-, adalah seorang ibu berkewarganegaraan Indonesia, yang bekerja menjadi TKW di Saudi Arabia telah dihukum pancung. Seolah tiada hujan tiada angin, tiba-tiba berita duka tersebut menghujani tanah air ini dengan deras, bahkan keluarga korbanpun mengaku tidak mendapat informasi yang cukup. Sebagaimana pemerintah Indonesia juga mengaku demikian.

Informasi yang tiba-tiba dan dengan segala kekurangannya mengundang banyak komentar di berbagai kesempatan. Tentu, komentar itu pun bermacam-macam sesuai keberagaman orang yang berkomentar. Dari muslim, sampai non muslim. Dari orang yang bijak sampai orang yang sembrono. Dari yang menunggu informasi yang cukup sampai yang asal bunyi dengan penuh ketergesaan dan emosi. Baca lebih lanjut

Kenikmatan Itu…

Oleh : Farhan – Redaksi Majalah Tashfiyah

Kenikmatan adalah sesuatu yang dicari oleh manusia, bahkan oleh setiap makhluk hidup. Kenikmatan ini secara asal tidaklah tercela. Namun, kenikmatan menjadi tercela apabila ia menyebabkan hilangnya kenikmatan yang lebih besar dan lebih sempurna. Atau, ketika mendapatkannya mengakibatkan derita yang lebih besar dari pada derita ketika tidak mendapatkannya.

Di sinilah akan tampak perbedaan antara orang yang berakal cerdas dan orang yang bodoh. Ketika orang yang cerdas mengetahui perbedaan antara dua kenikmatan ini, ia paham betul bahwa keduanya ini tidak bisa dibandingkan. Ia akan sangat ringan untuk meninggalkan kenikmatan yang lebih rendah untuk mendapatkan kenikmatan yang paling mulia. Ia juga akan rela menanggung derita yang lebih ringan untuk menghindari derita yang sangat berat.

Apabila kaidah ini kita pahami, maka kenikmatan akhirat itu lebih besar dan kekal. Adapun kenikmatan dunia itu rendah dan begitu sebentar. Demikian pula derita akhirat dan derita dunia. Baca lebih lanjut